21 June, 2022

100+ Gambar Wallpaper Keren || Wallpaper Keren || Wallpaper Keren HD || Wallpaper Keren 3D

100+ Gambar Wallpaper Keren || Wallpaper Keren || Wallpaper Keren HD || Wallpaper Keren 3D

Halo teman-teman, selamat datang di situs web kami Mixing Images. Nama saya Vikas Yadav. Teman-teman, postingan hari ini akan sangat spesial. Dalam posting hari ini, kita akan berbicara tentang - Gambar Wallpaper Keren, Wallpaper Keren, Gambar Keren, Wallpaper Keren HD, Wallpaper Keren 3D, Gambar Wallpaper Keren 3D, Gambar Wallpaper Keren HD, Download Wallpaper Keren, Gambar Wallpaper HP, Gambar Anime Keren. Jadi mari kita mulai posting hari ini.

Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Gambar Wallpaper Keren
Gambar Wallpaper Keren

Wallpaper Keren


Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Wallpaper Keren
Wallpaper Keren

Yang Beruntung Mendapatkan Cinta Sejati


Naman pergi ke New York untuk pertemuan bisnisnya dan sekarang setelah menyelesaikan semua pekerjaan di sana, dia kembali ke India hari ini.

Naman sedang menunggu sopirnya di bandara Mumbai karena sopirnya mengatakan bahwa dia akan datang ke bandara untuk penjemputan, sudah lama tetapi dia tidak datang dan juga tidak meneleponnya, setelah beberapa saat Naman Telepon juga dimatikan karena tidak mengisi daya.

Lama menunggu, jadi saya pikir dia harus pergi dengan taksi, lalu dia mengambil semua barang bawaannya dan keluar dari bandara dan menunggu taksi untuk melihat apakah seseorang akan datang, lalu ketika dia melihat taksi datang , Naman menyerahkannya Berhenti dengan menunjukkan dan segera setelah dia pergi duduk, seorang gadis duduk di taksi dari sisi lain, Naman mengatakan bahwa dia telah menghentikan taksi ini, lalu dia berkata, apa yang terjadi ketika dia duduk, jadi pertama kamu naik taksi lain, Naman kemudian mengatakan kepadanya bahwa Anda harus pergi ke mana, katanya, ke mana pun saya pergi, apa yang Anda maksud dengannya, setelah mendengar semua ini, Naman mulai sedikit marah "Satu, sudah berapa lama saya menunggu pengemudi, saya belum datang dan dia berdebat dengan saya di sini."

Kemudian Naman juga duduk di taksi dan berkata saudara, ayolah, gadis itu tidak banyak bicara dan setelah sampai di rumahnya, dia turun di depan Naman, dan Naman pergi ke depan di taksi, lalu ketika Naman merasa haus maka Ketika dia pergi untuk mengambil botol air dari jok belakang untuk minum air, ia melihat ada sebuah tas tangan kecil, di dalamnya terdapat kartu PAN, kartu Aadhar dan sebuah buku harian kecil.

Dompet itu milik gadis itu, Naman berkata kepada pengemudi yang melihat, dompet gadis ini telah ditinggalkan di sini, Anda pergi ke kantor polisi dan menitipkannya, lalu pengemudi itu mulai berkata, “Tidak pak, saya tidak mau jatuh. urusan polisi ini Menanyakan sepuluh pertanyaan, saya menelepon kantor polisi lagi dan lagi, saya seorang sopir, saya mendapatkan uang dengan mengemudi sepanjang hari, jika saya terus berkeliling kantor polisi, lalu apa yang akan saya makan, pak, lakukan ini bekerja sendiri, Anda pergi ke kantor polisi dan menyetornya.

Kemudian Naman berpikir, "Saya bisa melakukan ini karena saya adalah warga negara yang bertanggung jawab." Dan sampailah di rumah Naman, Naman turun setelah membayar ongkosnya ke supir.

Selain Naman, orang tuanya tinggal di rumah Naman, Naman bertemu dengannya, menanyakan kondisinya dan bertanya "mengapa sopirnya tidak menjemputku di bandara" lalu ibu itu memberi tahu bahwa mobilnya mogok di jalan, jadi dia menelepon Anda tetapi Anda Ketika telepon dimatikan, dia menelepon ke rumah dan mengatakan bahwa dia akan memperbaiki mobil, Naman berkata baik-baik saja dan pergi ke kamarnya untuk beristirahat. Ketika Naman bangun di malam hari, dia mulai memperbaiki kamarnya yang sangat berantakan, baru kemudian Naman melihat dompet gadis yang dia temui di dalam mobil. Ketika Naman membukanya, ada buku harian di dalamnya, mengeluarkannya dan melihat, beberapa nomor telepon tertulis di dalamnya. Ada nama di dalamnya Neetu Naman memanggil nomor itu dan mengatakan kepadanya bahwa "Saya menemukan cadangan di mobil di mana buku harian ini ada, di dalamnya ada nama Anda dan juga ada kartu pan dan kartu aadhar", dia bertanya itu "di kartu aadhar" Apa namanya" Naman melihat kartu aadhar dan berkata "Anisha", lalu gadis itu berkata dari depan, ini dompet teman saya, dia memberi tahu saya bahwa dompetnya hilang di suatu tempat, saya akan katakan padanya, dan nomormu juga aku akan meneleponmu, Naman berkata baik-baik saja.

Setelah beberapa saat panggilan datang dari nomor, segera setelah seorang gadis mengangkat telepon, seorang gadis berkata, "Kamu punya dompet saya?" Naman berkata "Siapa kamu", lalu dia berkata "Yang bagiannya kamu miliki di mana saya memiliki beberapa barang yang sangat penting," Naman berkata, "Ya, saya punya, kamu lupa di taksi." Dia berkata, "Ya, kemarin Bisakah Anda menemui saya di kafe harian dan mengembalikannya?" Saya berkata "ya", mengucapkan terima kasih dan menutup telepon.

Keesokan harinya Naman pergi ke kafe untuk mengembalikan dompetnya. Naman telah mencapai pada waktu yang tepat tetapi Anisha terlambat, Naman telah berhenti untuknya. Setelah beberapa saat dia datang, hari ini dia terlihat berbeda dari kemarin, dia memiliki rambut panjang tebal yang terbuka, dia mengenakan salwar kurta putih dan biru, ada juga anting-anting yang indah di telinganya, Naman terus memandanginya. perlahan menuju Naman, Naman tidak memperhatikan, dia hanya memandangnya, lalu dia berkata, "Halo Dhyan, di mana kamu menanyakan sesuatu padaku."

Maka Naman bangun dengan cepat dan berkata "Ya datang aku menunggumu" Dia berkata "Ya maaf, saya sedikit terlambat", Naman berkata "Tidak ada yang baik-baik saja" lalu Naman berkata "Kopi?" Dia berkata "Maaf tidak sekarang, saya sedang terburu-buru, Anda memberi saya dompet saya, saya harus pergi" Naman berkata "Ya, saya bisa duduk dan berbicara", katanya "Tentu tapi tidak hari ini, lagi ", aku berkata "Oke tapi ingat, lain kali kalian harus duduk bersama dan minum kopi, maka jangan bilang aku masih terburu-buru" Aku bisa menelepon atau sampai jumpa lagi" Dia berkata "ya" dan pergi.

Naman tinggal di sana selama beberapa waktu dan kemudian pergi ke kantor, Naman terus memikirkan Anisha sepanjang malam, Naman tidak bisa melupakannya, Naman mengingat setiap hal tentang dia.

Keesokan harinya beberapa teman Naman bertemu dan mereka mulai mengatakan kepadanya bahwa "Mari kita berpesta hari ini, sudah banyak hari, kita teman tidak berpesta bersama", Naman berkata, "Oke semuanya terjadi jadi saya juga akan pergi, ?", lalu 5 sahabat itu pergi ke klub, mereka semua banyak menari bersama, lalu minum sedikit, lalu mata Naman tertuju pada seorang gadis yang terus-menerus minum banyak, Naman melihat dengan hati-hati lalu dia bukan siapa-siapa lagi No Anisha , hari ini dia terlihat sangat berbeda, di mana pada hari itu ketika dia bertemu Naman dia datang di salwar kurta dan hari ini dia mengenakan rok pendek dan atas dan sedang minum, Naman benar-benar terkejut. Melihat, Naman pergi padanya untuk berbicara dengannya bahwa sampai saat itu teman-temannya membawanya menari dengan memegang tangannya, mata Naman tertuju pada Anisha tetapi dalam waktu singkat dia pergi entah kemana.

Kemudian Naman membersihkannya di klub di sana-sini tetapi dia tidak dapat ditemukan.

Naman memanggilnya setelah pulang, dia bahkan tidak mengangkat telepon, Naman memanggilnya berkali-kali tetapi dia tidak menjawab satu panggilan pun dari Naman.

Keesokan harinya lagi Naman pergi ke klub pada waktu yang sama sehingga jika dia datang hari ini, dia akan bertanya padanya di sana, Naman menunggu di dalam tetapi dia tidak datang hari ini, lalu Naman memanggilnya, kali ini dia mengangkat telepon, mengangkat sampai panggilan Naman bertanya padanya "Di mana Anda" dia berkata "Mengapa apa yang terjadi", saya mengatakan kepadanya bahwa "Kemarin saya melihat Anda di klub, Anda minum terlalu banyak, apa yang telah terjadi, Anda khawatir tentang sesuatu. Apa" , dia berkata "Tidak dan memutuskan panggilan, Naman kemudian memanggilnya, jadi dia tidak mengangkat panggilan kali ini.

Naman pulang dari Waha, setelah pulang dia mengirim pesan kepada Anisha bahwa "Jika Anda memiliki ketegangan tentang apa pun maka Anda dapat memberi tahu saya", tidak ada jawaban darinya, sudah 2 3 hari sampai sekarang Anisha belum melakukan apa-apa. .

Naman lagi memanggil Anisha, dia mengangkat telepon, Naman berkata dengan sangat nyaman bahwa "Kamu tidak membalas pesanku", dia diam, Naman lagi berkata "Jangan diam seperti ini, katakan sesuatu, jika kamu memiliki masalah , katakan padaku, aku bisa membantumu", lalu Naman berkata, "Baiklah, mari kita bertemu besok di kafe yang sama, sisa uangmu cukup untukku", dia terus menelepon sambil berkata, "Ya tidak apa-apa".

Naman dengan cemas menunggu hari esok.

Keesokan harinya, dia bangun pagi-pagi, berpakaian bagus dan pergi menemui Anisha, hari ini Naman sendiri sudah menunggu sebelum waktunya, Anisha datang dalam waktu singkat, dia terlihat sangat cantik, hari ini dia mengenakan atasan jeans dan Rambutnya terbuka saat dia akan maju, rambutnya datang ke arah matanya, dia datang untuk memperbaikinya, dia datang dan duduk di kursi di depan Naman, dia tenang. Ditanya "kopi" Dia berkata dengan senyum hoki, "Ha".

Naman meminta kopi kepada pelayan dan berkata kepada Anisha "Ayo sekarang katakan padaku apa hal yang mengganggumu", pada awalnya dia tidak mengatakan apa-apa kemudian Naman mengatakan sesuatu, dia berkata bahwa "Saya tinggal sendirian di Mumbai saya telah datang di sini untuk membuat karir saya ..." Dia terdiam saat mengatakan ini, saya berkata "Ya, apa yang terjadi selanjutnya, itu hal yang baik Anda sangat memperhatikan karir Anda", lalu dia berkata "Tapi sekarang itu tidak terjadi , saya tidak memperhatikan pekerjaan saya, saya harus mendengarkan bos saya berkali-kali sekarang dan dia bahkan mengatakan bahwa jika ini terus berlanjut, dia akan memecat saya dari pekerjaan, 2 Sudah berbulan-bulan sejak saya harus mendengarkan pembicaraan ini setiap hari.

Saya bertanya kepadanya "Apa yang terjadi sehingga Anda menjadi sangat marah", dia terdiam lagi, lalu setelah beberapa saat berkata, "Saya menderita kanker".

Naman ketakutan setelah mendengar ini, selanjutnya dia terus berkata, "2 bulan yang lalu saya melakukan pemeriksaan, dokter mengatakan bahwa saya menderita kanker, saya masih dalam tahap kedua, saya khawatir sejak mendengar ini bagaimana saya akan melakukannya. segalanya untukku. tidak ada seorang pun di dunia ini, aku yatim piatu sejak kecil, hanya beberapa teman kantor, aku tidak bisa mengatakan hal ini bahkan di kantorku bahwa jika bos tahu, dia tidak boleh memecatku di suatu tempat, promosi 3 bulan yang lalu Sudah terjadi bahwa saya telah diangkat menjadi kepala departemen, dan semua ini telah terjadi, saya tidak dapat mengerti apa yang harus saya lakukan sekarang".

Mendengar semua ini, Naman perlahan meraih tangannya dan berkata, "Kamu tidak sendirian, aku bersamamu", dia diam-diam mulai melihat ke arah Naman, Naman berkata, "Ya, kamu mendengarkan dengan benar, saya di hari yang sama." Aku mulai menyukaimu sejak hari kamu datang menemuiku untuk mengambil dompetmu." Mendengar ini, dia menarik tangannya, Naman bertanya, "Apa yang terjadi, mengapa kamu melepaskan tanganmu", dia berkata, "Tidak, tidak apa-apa. " Saya tidak mempercayai hidup saya dan saya tidak dapat memberi Anda masalah karena saya", Naman dengan penuh kasih menjelaskan kepadanya bahwa "Tidak!

Kamu tidak memberiku masalah, aku ingin menjagamu, aku ingin menjadikanmu bagian dari hidupku, aku akan selalu bersamamu, aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian", dia berkata, "Tidak, kamu mengerti besok aku tidak tahu apakah saya harus tinggal atau tidak Mengapa Anda menempatkan diri Anda dalam masalah seseorang", Naman banyak menjelaskan kepadanya tetapi dia tidak mendengarkan dan pergi, Naman mengejarnya, memegang tangannya, berhenti dan mengatakan kepadanya, "Saya aku selalu bersamamu jika kamu membutuhkan seseorang. Akan tinggal" dan kemudian Anisha pergi, Naman selalu menanyakan kondisinya setiap hari, dia pergi ke dokter untuk pemeriksaan apakah dia minum semua obat tepat waktu atau tidak, setelah itu hari Naman tidak pernah membiarkan dia merasa sendirian, Naman biasa meneleponnya setiap hari, menanyakan kondisinya, sudah 4 bulan dan dia biasa berbicara seperti ini.

Suatu hari di malam hari, saat berbicara di telepon, Anisha pingsan, Naman terus memanggilnya tetapi dia tidak mengatakan apa-apa, Naman segera pergi ke rumahnya dan sampai di sana dan melihat bahwa tidak ada seorang pun di rumah Anisha dan kemudian ke tetangganya Ketika ditanya, saya mengetahui bahwa dia telah membawanya ke rumah sakit, saya segera mencapai rumah sakit, menanyakan tentang dia di meja pemeriksaan dan pergi ke kamarnya, ada 2,3 orang berdiri yang telah membawa Anisha ke rumah Sakit.

Naman bertanya kepadanya "apa yang terjadi pada Anisha" lalu dia berkata bahwa "Anisha telah jatuh pingsan di rumahnya, pintu rumahnya sedikit terbuka, lalu seorang anak pergi ke rumahnya bermain bola, jadi kami pergi Melihat dia terbaring tak sadarkan diri, Anisha tinggal sendirian, jadi kami membawanya ke rumah sakit. Kemudian seorang dokter keluar dari ICU dan mengatakan bahwa kondisi Anisha buruk, kita harus mengoperasinya, Naman meminta Anisha akan baik-baik saja setelah operasi, dokter mengatakan bahwa saya tidak dapat berbicara apa-apa sekarang, Naman berkata dokter, Anda siap untuk operasi Lakukan dan tidak ada yang perlu khawatir tentang uang, setelah mendengar ini dokter pergi.

Setelah 5 jam dokter keluar dari ruang operasi.

Naman dengan cepat pergi ke dokter dan bertanya "Bagaimana kabar Anisha", dokter berkata "Operasi berhasil, panik ki baat nahi hai kuch".

Naman hidup kembali, dia bertanya "Bisakah saya bertemu Anisha", kata dokter "tidak sekarang tapi nanti" Naman berkata "oke". Kemudian Naman kemudian bertemu Anisha, dia mulai menangis setelah melihat Naman.

Naman duduk di sampingnya, dia berkata bahwa "Aku berkata aku akan selalu bersamamu". Mendengar ini, Anisha dan Naman mulai menangis, membungkamnya dan berkata, "Kamu baru saja dioperasi, jadi kamu tidak boleh menangis", kami berdua duduk saling berpegangan tangan untuk waktu yang lama. Kemudian mereka berdua pulang, Naman sangat menjaganya.

Naman telah menceritakan tentang Anisha kepada anggota keluarganya. Jadi sekarang dia tinggal bersama Anisha dan merawatnya.

Ketika Anisha pulih sepenuhnya, keduanya menikah dan bersama selamanya.


Kata Akhir


Teman-teman terkasih, saya harap Anda menyukai posting kami ini. Jika Anda menyukai posting kami ini, maka bagikan posting kami dengan teman-teman Anda. Dan bagikan di media sosial. Dan beri tahu kami di komentar betapa Anda menyukai pos itu. Jangan lupa untuk berkomentar.

0 Please Share a Your Opinion.:

If You Have Any Doubts. Please Let Me Know.